Senin, 24 April 2017
Ekonomi dan Keuangan

Catatkan Jumlah Penjualan Signifikan, Petani Kopi Gayo Dimungkinkan Raih Dana Premium Sosila 173 Miliar

Seruu.com - Petani kopi di Kabupaten Aceh Tengah dan Bener Meriah bakal mendapat dana premium sosial dari fair trade sekitar Rp173 miliar pada 2012, jika penjualan kopi Gayo mencapai target yang ditentukan perdagangan dunia.

Ketua Asosiasi Produsen Fair Trade Indonesia (APFI) Mustawalad di Takengon, Senin menyatakan, dana premium sosial itu nantinya, 25 persen diperuntukkan bagi peningkatan produksi dan penyelamatan lingkungan dan 75 persen lainnya dikelola petani.

Saat ini, sebut Mustawalad, jumlah petani fair trade 25.438 orang dengan luas lahan 29.183 hektare. Dengan estimasi produksi 43.775,865 kilogram. Dari semua ini, diperkirakan sosial fair trade Rp173 miliar selama tahun 2012.

"Dalam waktu dekat ini, saya bersama 13 orang lainnya dari berbagai koperasi di Aceh Tengah dan Bener Meriah akan menuju Banglore, India, dalam rangka menghadiri acara yang digelar Network of Asian Producers (NAP), tanggal 21-22 Januari 2012," ujar Mustawalad.

Agendanya sendiri salah satunya, kata Mustawalad, adalah pengukuhan Ketua Forum Kopi Fair Trade Asia Fasifik.

Ia mengatakan dari segi potensi dan prospek kopi Gayo sangat terbuka lebar di pasar dunia. "Selain disukai, menurut Fair Trade Amerika, kopi Gayo masuk salah satu kopi termahal di dunia," kata Mustawalad.

Selain itu, katanya lagi, saat ini, beberapa koperasi kopi di Aceh Tengah sudah mendapat kredit lunak dari bank luar negeri seperti Islamic Development Bank.

"Kita berharap kepada para petani kopi Gayo untuk meningkatkan mutu kopi mereka, karena akan menguntungkan petani sendiri," jelas Mustawalad. 
[ndis]

LINE it!